Perdagangan Antar Negara – Materi Ekonomi Kelas 8

Perdagangan Antar Negara – perdagangan internasional, transaksi ekonomi yang dilakukan antar negara. Di antara barang-barang yang biasa diperdagangkan adalah barang konsumsi, seperti televisi dan pakaian; barang modal, seperti mesin; dan bahan baku dan makanan.

Transaksi lainnya melibatkan jasa, seperti jasa perjalanan dan pembayaran paten luar negeri (lihat industri jasa). Transaksi perdagangan internasional difasilitasi oleh pembayaran keuangan internasional, di mana sistem perbankan swasta dan bank sentral negara perdagangan memainkan peran penting.

Perdagangan internasional dan transaksi keuangan yang menyertainya pada umumnya dilakukan dengan tujuan untuk menyediakan komoditas yang kurang dimiliki suatu negara sebagai ganti komoditas yang diproduksinya dalam jumlah besar; transaksi semacam itu, yang berfungsi dengan kebijakan ekonomi lainnya, cenderung meningkatkan standar hidup suatu negara.

Sebagian besar sejarah modern hubungan internasional menyangkut upaya untuk mempromosikan perdagangan bebas antar negara. Artikel ini memberikan ikhtisar historis tentang struktur perdagangan internasional dan institusi terkemuka yang dikembangkan untuk mempromosikan perdagangan semacam itu.

Perdagangan Antar Negara

Tinjauan sejarah Perdagangan Antar Negara

Barter barang atau jasa di antara orang-orang yang berbeda adalah praktik kuno, mungkin setua sejarah manusia. Perdagangan internasional, bagaimanapun, mengacu secara khusus pada pertukaran antara anggota negara yang berbeda, dan akun serta penjelasan tentang perdagangan semacam itu dimulai (meskipun diskusi sebelumnya terpisah-pisah) hanya dengan munculnya negara-bangsa modern pada akhir Abad Pertengahan Eropa.

Ketika para pemikir politik dan filsuf mulai meneliti sifat dan fungsi bangsa, perdagangan dengan negara lain menjadi topik khusus penyelidikan mereka. Oleh karena itu, tidak mengherankan menemukan salah satu upaya paling awal untuk menggambarkan fungsi perdagangan internasional dalam kerangka pemikiran yang sangat nasionalistik yang sekarang dikenal sebagai merkantilisme.

perdagangan antar negara disebut

Merkantilisme

Analisis merkantilis, yang mencapai puncak pengaruhnya terhadap pemikiran Eropa pada abad ke-16 dan ke-17, berfokus langsung pada kesejahteraan bangsa. Ditekankan bahwa perolehan kekayaan, khususnya kekayaan dalam bentuk emas, sangat penting bagi kebijakan nasional.

Merkantilis mengambil nilai emas hampir sebagai artikel kepercayaan; akibatnya, mereka tidak pernah berusaha menjelaskan secara memadai mengapa pengejaran emas layak mendapat prioritas tinggi dalam rencana ekonomi mereka.

Merkantilisme didasarkan pada keyakinan bahwa kepentingan nasional pasti berada dalam konflik bahwa satu negara dapat meningkatkan perdagangannya hanya dengan mengorbankan negara lain. Dengan demikian, pemerintah dituntun untuk memberlakukan kontrol harga dan upah,

mendorong industri nasional, mempromosikan ekspor barang jadi dan impor bahan mentah, sementara pada saat yang sama membatasi ekspor bahan mentah dan impor barang jadi. Negara berusaha untuk menyediakan warganya dengan monopoli sumber daya dan outlet perdagangan koloninya.

Kebijakan perdagangan yang ditentukan oleh filosofi merkantilis sederhana: mendorong ekspor, mencegah impor, dan mengambil hasil surplus ekspor yang dihasilkan dalam bentuk emas. Gagasan merkantilis seringkali dangkal secara intelektual,

dan memang kebijakan perdagangan mereka mungkin tidak lebih dari rasionalisasi kepentingan kelas pedagang yang sedang naik daun yang menginginkan pasar yang lebih luas karenanya penekanan pada perluasan ekspor ditambah dengan perlindungan terhadap persaingan dalam bentuk barang impor.

Ilustrasi khas dari semangat merkantilis adalah Undang-Undang Navigasi Inggris tahun 1651, yang mencadangkan hak negara asal untuk berdagang dengan koloninya dan melarang impor barang yang bukan berasal dari Eropa kecuali diangkut dengan kapal yang mengibarkan bendera Inggris. Undang-undang ini bertahan hingga tahun 1849. Kebijakan serupa diikuti di Prancis.

Liberalisme

Reaksi keras terhadap sikap merkantilis mulai terbentuk menjelang pertengahan abad ke-18. Di Prancis, para ekonom yang dikenal sebagai Physiocrats menuntut kebebasan produksi dan perdagangan.

Di Inggris, ekonom Adam Smith mendemonstrasikan dalam bukunya The Wealth of Nations (1776) keuntungan menghapus pembatasan perdagangan.

Ekonom dan pengusaha menyuarakan penentangan mereka terhadap bea cukai yang terlalu tinggi dan seringkali terlarang dan mendesak negosiasi perjanjian perdagangan dengan kekuatan asing.

Perubahan sikap ini mengarah pada penandatanganan sejumlah perjanjian yang mewujudkan gagasan liberal baru tentang perdagangan, di antaranya Perjanjian Anglo-Prancis tahun 1786, yang mengakhiri perang ekonomi antara kedua negara.

Setelah Adam Smith, prinsip dasar merkantilisme tidak lagi dianggap dapat dipertahankan. Namun, ini tidak berarti bahwa negara-negara meninggalkan semua kebijakan merkantilis.

Kebijakan ekonomi restriktif sekarang dibenarkan oleh klaim bahwa, sampai titik tertentu, pemerintah harus menjauhkan barang dagangan asing dari pasar domestik untuk melindungi produksi nasional dari persaingan luar.

Untuk tujuan ini, pungutan bea cukai diperkenalkan dalam jumlah yang meningkat, menggantikan larangan impor secara langsung, yang semakin jarang terjadi.

Di pertengahan abad ke-19, kebijakan bea cukai yang protektif secara efektif melindungi banyak ekonomi nasional dari persaingan luar. Tarif Prancis tahun 1860, misalnya, membebankan tarif yang sangat tinggi pada produk-produk Inggris: 60 persen untuk pig iron; 40 sampai 50 persen untuk mesin; dan 600 hingga 800 persen pada selimut wol. Biaya transportasi antara kedua negara memberikan perlindungan lebih lanjut.

Kemenangan untuk ide-ide liberal adalah perjanjian perdagangan Anglo-Prancis tahun 1860, yang menetapkan bahwa bea perlindungan Prancis harus dikurangi hingga maksimum 25 persen dalam lima tahun, dengan semua produk Prancis masuk gratis kecuali anggur ke Inggris. Perjanjian ini diikuti oleh pakta perdagangan Eropa lainnya.

Teori perdagangan antar negara

Analisis keunggulan komparatif

Sekolah ekonomi klasik Inggris dimulai dengan ukuran yang tidak kecil sebagai reaksi terhadap ketidakkonsistenan pemikiran merkantilis. Adam Smith adalah pendiri sekolah ini pada abad ke-18; seperti disebutkan di atas, karyanya yang terkenal, The Wealth of Nations (1776), sebagian merupakan traktat antimerkantil. Dalam bukunya, Smith menekankan pentingnya spesialisasi sebagai sumber peningkatan output,

dan dia memperlakukan perdagangan internasional sebagai contoh spesialisasi: di dunia di mana sumber daya produktif langka dan keinginan manusia tidak dapat sepenuhnya dipenuhi, setiap negara harus berspesialisasi dalam produksi barang-barang yang diperlengkapi dengan sangat baik untuk diproduksi; ia harus mengekspor sebagian dari produksinya, mengambil sebagai gantinya barang-barang lain yang tidak dapat diperolehnya dengan mudah.

Smith tidak memperluas ide-ide ini terlalu panjang, tetapi ekonom klasik lainnya, David Ricardo, mengembangkannya menjadi prinsip keunggulan komparatif, prinsip yang masih dapat ditemukan, seperti yang dijelaskan Ricardo, dalam buku teks kontemporer tentang perdagangan internasional.

Teori keunggulan komparatif yang disederhanakan

Untuk kejelasan eksposisi, teori keunggulan komparatif biasanya pertama kali digariskan seolah-olah hanya dua negara dan hanya dua komoditas yang terlibat, meskipun prinsipnya tidak terbatas pada kasus tersebut. Sekali lagi untuk kejelasan,

biaya produksi biasanya hanya diukur dalam kerangka waktu dan usaha tenaga kerja; biaya satu unit kain, misalnya, dapat diberikan sebagai dua jam kerja. Kedua negara akan disebut A dan B; dan dua komoditas yang diproduksi, anggur dan kain.

Nah adik-adik pintar semua itulah tadi kurang lebih ulasan mayeri tentang perdagangan antar negara yang termasuk dalam materi kelas 8 semoga kalian bisa menambah pengetahuan dan terimakasih sudah membaca artikel kami.

Related Posts
Hubungan Manusia dalam Kehidupan Ekonomi
Hubungan Manusia dalam Kehidupan Ekonomi

Hubungan Manusia dalan Kehidupan Ekonomi - Hai siswa online ku, di edisi ini kali kita akan membahas mengenai bagaimana interakhir Read more

Kegiatan Pokok Ekonomi Pelajaran SMP Kelas 7
kegiatan pokok ekonomi

Kegiatan Pokok Ekonomi Pelajaran SMP Kelas 7 - Hai murid online ku, kali ini kita akan mempelajari ilmu ekonomi untuk Read more