11 Jenis Pedagang dan Tips Memilih Perdagangan

11 Jenis Pedagang dan Tips Memilih Perdagangan – Pedagang dapat bekerja atas nama diri mereka sendiri, bisnis atau individu lain. Mereka memperdagangkan saham dan aset keuangan lainnya dalam upaya menghasilkan keuntungan.

Namun, setiap trader memiliki tujuan yang unik, dan mereka mungkin menggunakan teknik trading yang berbeda untuk membantu mencapainya. Dalam artikel ini, kami membahas beberapa jenis trader yang berbeda,

membuat daftar contoh keterampilan penting yang perlu dikembangkan oleh trader, dan memberikan tip untuk membantu Anda menentukan metode trading mana yang akan dicoba. Jadi pastikan kalian membaca artikelnya sampai habis yah.

11 Jenis Pedagang dan Tips Memilih Perdagangan

Inilah 11 Jenis Pedagang dan Tips Memilih Perdagangan

1. Pedagang fundamental

Seorang pedagang fundamental menganalisis peristiwa khusus perusahaan untuk memutuskan apakah akan membeli saham tertentu dan kapan waktu yang paling menguntungkan untuk membelinya. Mereka membuat keputusan berdasarkan logika dan fakta,

dan mereka biasanya berfokus pada strategi jangka panjang atau buy-and-hold daripada metode trading jangka pendek. Meskipun ini mungkin metode yang berhasil, mungkin membutuhkan lebih banyak waktu daripada metode lain karena ini terutama bergantung pada penelitian.

2. Pedagang teknis

Pedagang teknis menggunakan bagan, grafik, dan alat lain untuk meninjau data historis. Mereka mencari tanda-tanda potensi divergensi atau konvergensi yang mungkin menunjukkan waktu yang tepat untuk membeli atau menjual aset. Pedagang teknis mendasarkan keputusan mereka pada masa lalu daripada peristiwa terkini karena mereka umumnya percaya bahwa sejarah kemungkinan besar akan terulang kembali.

jenis jenis perdagangan

3. Pedagang kebisingan

Pedagang kebisingan membuat keputusan beli dan jual tanpa meninjau analisis fundamental apa pun mengenai perusahaan yang menerbitkan sekuritas. Mereka mungkin mencoba mendapat untung dari perdagangan jangka pendek yang mengikuti berbagai tren ekonomi.

Sementara beberapa orang mungkin melihat pedagang ini sebagai impulsif atau membuat keputusan yang tidak rasional, ini sering menjadi jenis pedagang yang umum karena hanya sedikit orang yang melakukan perdagangan setelah hanya menyelesaikan analisis fundamental.

4. Pedagang sentimen

Seorang pedagang sentimen mencoba untuk mengidentifikasi dan berpartisipasi dalam tren. Mereka menggunakan aspek analisis fundamental dan teknikal untuk mencari sekuritas yang mengikuti momentum pasar.

Perdagangan sentimen seringkali memerlukan penelitian ekstensif untuk mempelajari tren, dan metode ini mungkin melibatkan peninjauan pasar di pagi hari untuk menemukan sekuritas potensial untuk dijual atau dibeli.

5. Pedagang ayunan

Seorang swing trader bertujuan untuk mendapatkan keuntungan jangka pendek atau menengah daripada keuntungan jangka panjang. Mereka terutama menggunakan analisis teknis, tetapi mereka juga dapat menggunakan analisis fundamental untuk informasi lebih lanjut tentang tren harga atau pola pasar secara umum.

Swing trader bertujuan untuk memanfaatkan pergerakan harga yang penting dan menghindari waktu menganggur dengan mendapatkan keuntungan yang lebih kecil pada investasi yang sama selama rentang waktu beberapa hari atau minggu.

6. Pedagang pelawan

Pedagang pelawan mencari indikator sentimen yang berlebihan dan bertindak bertentangan dengan apa yang dilakukan orang lain. Misalnya, jika mereka melihat sebagian besar orang menjual saham tertentu, mereka mungkin akan membeli saham tersebut, dan sebaliknya.

Pedagang pelawan beroperasi dengan asumsi bahwa orang yang mengatakan pasar sedang naik hanya mengatakan ini karena mereka sepenuhnya berinvestasi di pasar dan tidak memiliki daya beli lebih lanjut untuk digunakan.

7. Waktu pasar

Timer pasar berusaha untuk menentukan ke arah mana keamanan tertentu akan bergerak di dalam pasar dan mencoba untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan tersebut. Mereka biasanya menggunakan data ekonomi atau indikator teknis lainnya untuk membuat prediksi.

Pengaturan waktu pasar seringkali lebih umum dengan upaya perdagangan jangka pendek karena lebih sulit untuk memprediksi pergerakan pasar jangka panjang.

8. Pedagang arbitrase

Pedagang arbitrase mencoba untuk mendapatkan keuntungan dari perbedaan harga instrumen serupa dalam berbagai bentuk atau pasar atau kesalahan harga umum dengan membeli dan menjual aset secara bersamaan. Banyak yang mengasosiasikan metode ini dengan dana lindung nilai,

dan mungkin berhasil menghasilkan keuntungan. Namun, peningkatan teknologi sekarang membuat lebih sulit untuk memanfaatkan kesalahan harga karena perusahaan dapat melihat dan memperbaiki kesalahan dengan cepat.

9. Calo

Seorang scalper dapat melakukan antara lusinan hingga ratusan perdagangan setiap hari dalam upaya untuk mendapatkan keuntungan kecil dari setiap perdagangan, menghasilkan keuntungan yang konsisten dari pergerakan kecil harga sekuritas.

Metode ini mengeksploitasi bid-ask spread, yaitu jumlah harga permintaan suatu aset di pasar melebihi harga penawaran. Scalper fokus untuk mendapatkan keuntungan kecil yang konsisten dalam jumlah besar daripada satu atau dua keuntungan yang lebih menguntungkan, tetapi ini membutuhkan lebih banyak waktu dan perdagangan yang hampir konstan.

10. Pedagang momentum

Seorang pedagang momentum mencari dan membeli saham yang bergerak secara signifikan dalam satu arah. Mereka berusaha memanfaatkan momentum peningkatan yang tiba-tiba. Perdagangan momentum dapat terjadi dalam beberapa jam atau selama beberapa hari, tergantung pada seberapa cepat saham bergerak atau arah perubahan momentum.

11. Pedagang harian

Seorang day trader menyelesaikan semua peluang pada siang hari, membuka dan menutup semuanya dalam satu sesi dan menghindari membiarkan semua terbuka dalam semalam. Mereka biasanya lebih memilih aset likuid karena aset ini memungkinkan mereka masuk dan keluar dari perdagangan dengan cepat, dan mereka sering menggunakan berbagai strategi lain untuk menyelesaikan perdagangan mereka.

Pedagang harian sering mengikuti peristiwa penggerak pasar secara real time, yang memungkinkan mereka memanfaatkan perubahan harga atau posisi jangka pendek. Sementara day trading biasanya membutuhkan modal awal yang signifikan, ini mungkin bermanfaat untuk keuntungan jangka pendek yang diselesaikan dalam satu hari.

Baiklah itulah tadi 11 jenis pedangan dan tips memilih jenis perdagangan yang kalian akan jalankan. Semoga informasi ini bermanfaat bagi kalian yang berkaitan dengan dunia perekonomian. Terimakasih banyak sudah membaca artikel kami see you di artikel lainnya.

Related Posts
Pengertian Biaya Peluang: Konsep Dasar dalam Pengambilan Keputusan Ekonomi
Pengertian Biaya Peluang

Kali ini, situs resmi Prakerja.Co.Id akan mengulas info seputar Pengertian Biaya Peluang, dalam dunia ekonomi, konsep biaya peluang menjadi salah Read more

Kegiatan Pokok Ekonomi Pelajaran SMP Kelas 7
kegiatan pokok ekonomi

Kegiatan Pokok Ekonomi Pelajaran SMP Kelas 7 - Hai murid online ku, kali ini kita akan mempelajari ilmu ekonomi untuk Read more